Karena hidup di zaman materialistis, seringkali kita memposisikan diri sebagai businessman. Maksudnya?

Iya.. apa-apa jadi harus bertimbal balik. Misal, kita bantu temen, berharap dia bisa bantu balik suatu saat. Kita pinjemin duit, berharap dia pinjemin balik saat kita susah. Aku pijitin kamu, kamu pijitin balik. Aku promote akun kamu, kamu promote akun aku. Pokoknya semua hal harus ber-feedback.

Hmm.. Sebenernya sih sah-sah saja kalau kita ngelakuinnya ke yang setara dengan kita. Manusia. Tapi gimana kalau ke yang tidak sepadan sama kita,
seperti Allah?

Satu hal penting yang wajib dipahami bagi muslim atau non-muslim. Banyak orang berpikir ibadah itu untuk bersyukur atas apa yang kita punya.
Kenapa sholat? “Iya karena Allah udah ngasih aku nikmat banyak banget A, B, C, D.” Kamu kenapa rajin ngaji? “Iya karena Allah ngasih aku rumah, ngasih aku pekerjaan yang oke, ngasih aku nilai dan prestasi yang bagus.”
Ok.. but WHAT IF ALL THOSE THINGS GONE?

“Dulu saya tuh pakai jilbab, tapi sekarang udah enggak. Soalnya yaa saya sering gagal ngerasa dalam rumah tangga dan pertemanan saya. Hidup saya isinya ujian aja. Saya ngerasa kaya gak punya Tuhan. Dan saya pikir ya.. gak ada hubungannya antara menjadi baik sama pakai jilbab.”

“Dulu pas saya sholat, saya berharap dapat nilai ujian yang bagus dan tempat kerja yang enak. Tapi nyatanya, saya gagal dalam ujian dan sekarang udah jadi pengangguran bertahun-tahun. Saya mutusin buat berhenti sholat. Menurut saya gak guna aja, buat apa cape-cape minta tapi doa saya sendiri gak pernah didenger!”

Jadi kalau nikmatnya dicabut, kita BERHENTI ibadah gitu?

Man.. Look at yourself!
WHO DO YOU THINK YOU ARE??
EMANG KITA INI SIAPAAAAAAA???
Emang Allah setara dengan kita?
Emang Allah itu business partner? Yang punya “kontrak” sama kita?
Emang kita pikir Allah itu BANK? yang kita bisa klaim semua ibadah-ibadah kita?
Emang kita pikir sholat kita itu poin-poin yang bisa di-redeem? Agar dapat sesuatu balik?

I’m telling you. Kita punya tangan atau enggak, kaki atau enggak, cacat atau enggak, wajah sesuai ekspektasi atau enggak, He still DESERVES TO BE WORSHIPPED!

Karena Zat-Nya dan Keberadaan-Nya lah, Allah berhak disembah. We worship him because of WHO HE IS. Terlepas dari apa yang Allah sudah berikan ke kita. Jangan pernah mikir tentang Allah dengan cara  kita. Dalam hidup, we’re gonna face test and trials.. and sometimes, it gives us true spiritual strength.

Miris… bahkan sangat menyayat hati, ketika kita mengetahui keluarga, saudara, teman atau bahkan mungkin diri kita sendiri yang seringkali mengutarakan kekecewaan kita atas permintaan-permintaan receh yang belum diwujudkan Allah, berupa ibadah yang menjadi semakin malas, semangat yang kian memudar, frekuensi yang semakin menurun, sunnah yang tak lagi berjejak, ibadah wajib yang tak lagi membekas, bahkan yang terparah sampai murtad. Na’udzu billah tsumma na’udzu billah.

Kalaulah mereka merasa orang yang benar, yang dengan beraninya memposisikan Allah sebagai ‘MAID’ (yang harus tunduk menuruti semua permintaan), coba deh LAWAN tuh ajal. Coba SOGOK tuh malaikat IZRAIL yang lagi mau nyabut nyawa sampai kerongkongan. Sogok pake duit yang udah ditimbun selama gak sholat ini. Bisa GAK biar dia balik lagi ke Allah dan gak jadi nyabut?

Kalau mereka merasa orang yang benar, coba berjemur seminggu (24×7 jam) tanpa baju di pantai saat matahari lagi terik-teriknya. Sanggup gak? KITA ITU LEMAH. Natap matahari aja harus pake sunglasses. Jangan sok-sok an nantangin ALLAH deh. Apalagi mau pake metode barter.

Kita beriman atau gak beriman, shaleh atau gak shaleh, udah hijrah atau belum hijrah, semua memang akan diuji, semua memang pasti ada waktu dimana do’anya ditahan. Itu udah hukum alam. Bukan berarti “gue udah islam, gue punya segalanya”. Bukan berarti “gue pake jilbab, udah pasti adem jalan hidup gue” atau “gue udah hijrah, gue gak akan pernah dapet masalah”. Yang ngebedain muslim dan gak muslim itu ATTITUDE SAAT DIUJI. Hatinya itu damai, tentram, berprasangka baik dan bersabar. Bukan nantang berhenti ibadah, buka jilbab terus nyumpahin Tuhan balik.

Allah menciptakan kita untuk mengenal-Nya, untuk menyembah-Nya. Agar kita mengakui kehambaan kita kepada-Nya, baik secara sukarela maupun terpaksa. jelas BUKAN karena Allah butuh kita. Mudah banget bagi Allah buat ngasih apapun yang pernah terbesit di hati kita, memenuhi dada kita dengan kekayaan dan ambisi-ambisi. Namun itu bukanlah esensi ibadah yang terabadikan dalam surah Adz-Dzariyat ayat 56. Sungguh Allah, Dialah Pemberi rezeki Yang Mempunyai Kekuatan lagi Sangat Kokoh.

Bukanlah ibadah manusia-manusia di seluruh dunia (dari zaman Nabi Adam sampai orang yang terakhir hidup di dunia) untuk suatu manfaat yang kembali ke Allah. Ibadah itu akan kembali ke diri mereka sendiri. Dan sempurnanya ibadah tergantung sejauh mana pengenalannya kepada Allah.

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

“and I created jinn and mankind only to worhsip Me.”

Adz-Dzariyaat: 56

close

Mau dapet Personalized Quranic Reflection langsung dari penulis ke Emailmu?

Yuk Gabung! 😎

Udah ada 1000+ Milenial Indonesia + Malaysia nih yang gabung! Masa iya kamu rela gak ikutan!

Jangan Shalih Sendirian. SHARE:

Next Post

Cara Sedekah Unik dan Anti-Mainstream (TANPA UANG)

Sat Nov 9 , 2019
Mau sedekah tapi keuangan pas-pasan? Itu mah bukan lagi alasan! Kebanyakan dari kita berpikir sedekah itu hanya untuk orang yang berkecukupan. Juga seringkali terbesit di […]