Pernah nggak sih kita ngerasa sholat kita tuh ‘sekedar menggugurkan kewajiban’?

Ngerasanya kek cuma sebatas ceklis ‘tunai’ ajaaa gitu.. Hambaaarrr. Gak connect. Gak berkesan. Gak ada rasa ‘menikmati’ nya.. Gak pula ada rasa excitement buat nunggu-nungguin itu.. 🤧

Laaah bukannya ini masih lebih baik ya daripada orang-orang zaman sekarang yang gak sholat?
Well iya siiiihh.. tapi sebagai muslim yang baik, udah sepantasnya kita tuh selalu merindukan sholat. Membuat ibadah nomor satu ini berkesan, ditunggu-tunggu, betah lama-lama dan ngerasa “something missing” kalo belum ngelakuin itu. Kenapa? Yaa balik lagi, karena inti dari hidup di dunia ini ya sholat.. Kerja, belajar, main, masak, nyuci, rapat, ngetik, semua tuh cuma aktivitas selingan’ nunggu waktu sholat.

Terus gimana nihhh biar kita bisa selalu punya ‘rasa merindu-rindukan’ sholat?

Oke here we go, empat tips biar kita betah sholat lama – lama. Tips-tips ini unik karena this really comes from my personal experience throughout the time!

1. PAHAM dan HAYATI ARTINYA

Plisss bangettt.. Mulut kita bukan speaker yang bisa cas-cis-cus aja kalo lagi baca sesuatu dalam sholat. Kita itu PERLU paham, seminimal-minimalnya ‘tau’ apa yang lagi kita lantunin. Kita harus tau, berdirinya kita di hadapan Allah ‘ngomongin’ apa aja. Well nggak harus dari arti setiap katanya kok! Minimal ngerti intisari kandungan / overview surah laah. Sederhananya gini, kita misal lagi ketakutan nih, pastinya kita butuh surah yang bikin kita bisa berlindung dong? Nah kalo kita paham, pasti bacanya surah Al Falaq atau An-Nas–karena kandungannya pas sama kebutuhan kita.

Nah begitulah seharusnya shalat.

Dengan memahami bacaannya, shalat kita akan jauh lebih meaningful. Lebih punya arti. Bener-bener kaya komunikasi dan ngadu sama Allah. Bahkan bisa jadi qurrota a’yun kaya Rasulullah 🥺

Dan emang.. untuk pada tahap itu, ga instan. Salah satu jalannya, kita bisa coba tadabbur. Beneran deh.. Pas kamu baca surah-surah yang udah pernah ditadabburin di sholat, sholat kamu bakalan ‘level up’. 🥺 Rasanya kek nge-feeeeel gituu. ♡ Apalagi kalo surahnya tentang kisah. Duhh rasanya ayat-ayat itu bervisualisasi. Jadinya kek lagi nonton film atau cerita sama Allah. #realtestimonial

BIG NOTES: tadabbur itu bukan sekedar baca apa yang tertulis di terjemahan yaa. Karena terjemahan itu sungguh sangat terbatas sedangkan Al Qur’an itu bahasanya deeepppp banget, just like an ocean in real. How it was written is really beyond human imagination. Jadi seringnya, yang miracle-miracle di Qur’an tuh engga kebawa di terjemahan. Lagi pula, gakkan ada terjemahan yang 100% sepadan kan? Iya so ketika kita baca terjemahan, itu bukan Quran. Qur’an itu yang bahasa Arabnya. The original language-nya.

Jadi intinya… biar ngefeel pas sholat, penting banget buat kita paham surah Quran yang udah kita hafal, sedikit demi sedikit, it’s totally fine.

2. GANTI-GANTI SURAH

Ini bukan bermakna ganti dari surah dari Al-Asr ➝ Al Kautsar, terus ➝ Al Ikhlas, terus muter di circle itu-situ aja hehe. Al-Qur’an kan punya 114 surah dengan sensasi makna dan cerita yang beda-beda buat nemenin hidup kita. Yaa coba laah kita variasiin penggunannya dalam sholat. Masa dikasih sama Allah 114, kita cuma milih satu aja? Udah yang dihafal cuma satu, gak tau maknanya lagi. Sayang banget!!! Emang hidupnya sesibuk itu sampe ga ada waktu pelajarin surah-surah lain? Emang hidupnya sesebentar itu sampai ga sempet pelajarin surah-surah lain?=

Yaaa nggak muluk-muluk di surah panjang kok! Kan Juz 30 juga pilihannya ada banyak. Lebih bagus lagi, pake hafalan baru atau bisa juga surat yang udah hafal tapi jarang dilantunin di sholat, mungkin kaya Al-Bayyinah, Al Balad, Al Ghasyiah, dll.

KENAPA?

Karena yang sering bikin pikiran kita “ga hadir” dalam sholat, itu karena hafalannya udah extremely mutkin, alias CEPET BANGET (saking seringnya ulang-ulang jadinya expert). Alhasil, karena udah diluar kepala, kita jadi gak fokus ke ayat itu lagi dan setan langsung shifting pikiran kita buat inget hal-hal yang lain. Kalau surahnya bervariasi apalagi baru, normalnya orang akan fokus ke ayat yang dibaca. Dia jadi lebih hati-hati dan gak bisa buru-buru. 🙂

Akan lebih bagus lagi….. kalau kita punya koleksi ayat-ayat tematik. Ayat-ayat yang “kita banget,” yang sesuai perasaan atau kondisi saat itu. Ketika kita lagi ngerasa sedih, marah, kecewa, kita baca surah-surah yang isinya bisa ngeredamin semua itu. Misal, kita sebagai orang tua nih lagi kesel banget sama tingkah anak, baca surah Yusuf (tentang gimana kecewanya Yaqub عليه السلام pada saudara-saudaranya Yusuf tapi tetep sabar). Itu insyaAllah bisa jadi self-recovery. Gak butuh hiburan lain, sholat aja udah cukup. 🥺

3. BACA DENGAN TARTIL

Sholat itu berisi 25% doa dan 75% ayat Al Qur’an (kira-kira). Nah, karena kebanyakan mengandung bacaan Al Quran, kamu harus bikin aktivitas itu senyaman mungkin. Gimana tuh? ya harus pelan-pelan (tartil), bertajwid dan bernada indah biar gak berasa flat.

Emang harus banget bernada?

Ok gini. Pernah dengar kisah gimana Umar bin Khattab bisa masuk Islam?
YEP!
karena mendengar bacaan Qur’annya Fatimah.
Nah coba mikir deh..
Bacaan seperti apakah yang sampai-sampai membuat Umar (a.k.a “Preman zaman Nabi”) bisa masuk Islam?
Bacaan seperti apakah yang kala itu para sahabat RELA BERDIRI LAMA-LAMA untuk beberapa juz Quran hanya dalam SATU rakaat sholat?

Gak lain, jawabannya karena “lantunan yang tartil, indah dan DARI HATI”. Kalau baca dengan sebaliknya, dah pasti kita bakal cenderung bosen dan pengennya cepet-cepet selesai.

Ya gini aja deh, sekarang kita Quick Survey. Kalau kamu lagi sholat berjamaah, kamu lebih suka imam yang baca gak bertajwid, bernada flat, buru buru ATAU bertajwid, bernada indah, pelan pelan ? Lah Pasti yang kedua kan?

Then, bawa itu ke sholat sendirimu juga. 🙂

4. MIKIR KALAU INI SHOLAT TERAKHIR!

Mungkin kamu udah sering denger ini di kajian. Mungkin kamu udah hafal banget teori ini tapi sayangnya belum pernah bener-bener dipraktekin.

Sekarang, coba deh terapin dan jangan lagi disimpan sebagai pengetahuan! Trust me! It works so well WHEN YOU APPLY IT!! Karena manusia emang cenderung akan ngasih yang terbaik kalo tau ini adalah yang terakhir.

Bayangkan jika sholat yang akan kamu lakukan ini akan menjadi PENUTUP amalan dari semua sholat yang pernah dilakukan selama di dunia.

Bayangkan jika malaikat Izrail sedang berada seruangan dengan kita. Menatap kita dengan tatapan tajam. Menunggu kita di menit dan detik yang ditakdirkan, tepat untuk menarik jiwa kita pulang.

Jika semua ini benar-benar dibayangkan dan direnungkan, tentu kita akan sangat memaksimalkan tiap-tiap nafas yang tersisa untuk beribadah dari hati.

Just take my words and do it. Kamu akan ngerasain perbedaanya! Kalau tips pertama, kedua dan ketiga butuh waktu, tips ke-4 ini engga perlu waktu. Cuma butuh bayangin aja. Automatically, kualitas sholat kita akan berbeda.

Alright, itulah empat tips yang simpel banget buat dijalanin. Sejujurnya ini gak ribet, bertele-tele dan atau bikin pusing. Kalaupun terkesan demikian, mungkin itu pembawaan dari yang nulis aja.

Sebagai penutup, izinkan aku menutup dengan sebuah nasihat. A powerful reminder dari Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin:

Jika dalam sholat kamu mendengar bisikan-bisikan, “Ayo buruan, urusan A belum selesai, urusan B belum dikerjain!” Jangan pernah kamu taati! DEMI ALLAH!!!!! Takkan ada manfaat yang bisa kamu ambil dari dunia ini selain sholat dan waktu-waktu seperti ini. Ketika takbir “Allahu akbar” dan jiwamu terus mendorong, “Ayo cepetan sholatnya, cepet. Masih ada tugas yang lain.” Jawablah, “Tenang.. tenang.. Aku tak memiliki apapun yang berharga dari kehidupanku selain sholat ini. Sholat inilah yang akan bermanfaat untukku di alam kubur, ketika kematian datang dan kiamat tiba.”

Sahabat
Renungkanlah..
Dengan siapa kamu berbicara saat sholat?
Siapakah yang sedang kamu ajak bicara?
Kamu sedang berbicara dengan Raja dari segala Raja,
Lord of the Universe.
Kamu sedang berbicara dengan Dzat yang paling kamu cintai dan juga sangat mencintai kamu. Allah.

Maka, lakukanlah amalan yang akan dihisab pertama di yaumul hisab ini dengan rendah hati. Lahir batin. Jangan hanya kamu hadirkan tubuh, tapi turut hadirkanlah pikiran dan segenap hatimu…

Semoga kita selalu bisa menjadi orang yang merindukan, memprioritaskan dan menjadikan shalat sebagai suatu kebutuhan.

Amiinn…

close

Mau dapet Personalized Quranic Reflection langsung dari penulis ke Emailmu?

Yuk Gabung! 😎

Udah ada 1000+ Milenial Indonesia + Malaysia nih yang gabung! Masa iya kamu rela gak ikutan!

Jangan Shalih Sendirian. SHARE:

2 thoughts on “4 Cara Agar Sholat Berkesan dan Betah Lama-Lama.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

QUR'AN JOURNALLING

Wed Oct 9 , 2019
Dari namanya ajaaa sudah menarik!Kamu pernah dengar istilah Qur’an Journalling? What in the world is Quran Journalling? Qur’an Journalling adalah aktivitas men-jurnal atau menulis refleksi […]