Duh duh duuuuh.. Baca judulnya aja udah serem banget. ๐Ÿ™ˆ

Buat kamu yang sekarang lagi kebawa tegang sekaligus penasaran, relax! Yang kita bakal omongin kali ini bukan azabnya. Tapi ayat setelah azab. Ayat ini viral banget, alias sering dipake, disebut-sebut, diomongin di daurah ngafal Qur’an karena jadi dalil bahwa ngafal quran itu mudah! hehe ๐Ÿ˜€

Bisa ketebak?

Buat yang sering baca Qur’an, pasti bisa engeh kalo Qur’an tuh punya beberapa ayat yang diulang-ulang. Ada yang di dalam surah yang sama, ada yang di juz yang sama dan ada juga di surah yang berbeda. Tentunya itu bukan karena typo, salah susun atau apa. Ada kesengajaan dan maksud tertentu dibalik setiap pengulangan. Termasuk ayat yang mau kita bahas kali ini.

Ini unik banget!
Cuma ada di juz 27. Muncul dan diulang-ulang sampai empat kali dalam satu surah yang sama.

ูˆูŽู„ูŽู‚ูŽุฏู’ ูŠูŽุณูŽู‘ุฑู’ู†ูŽุง ุงู„ู’ู‚ูุฑู’ุงูฐู†ูŽ ู„ูู„ุฐูู‘ูƒู’ุฑู ููŽู‡ูŽู„ู’ ู…ูู†ู’ ู…ูู‘ุฏูŽู‘ูƒูุฑู
Dan sungguh, telah Kami mudahkan Al-Qurโ€™an untuk peringatan,
maka adakah yang mau mengambil pelajaran?

Gini gini.. Al-Qur’an kan tematik ya. Maksudnya, kita ga harus khatam 30 juz dulu baru ngerti Lesson learned. Belajar dari beberapa potongan ayat aja, kita bisa dapet poin-poin penting karena Allah yang mudahin. Beda banget sama novel, komik, dongeng! Kalo novel tebel tuh kita harus baca dulu sampe abis, baru bisa ngerti jalan cerita dan hikmahnya. Nah kalo Al Qur’an beda!

Oyaa ูˆูŽู„ูŽู‚ูŽุฏู’ ูŠูŽุณูŽู‘ุฑู’ู†ูŽุง di sini bermakna dua:

1. Bahwa Allah emang udah jamin kemudahannya buat orang yang mau ุฐูู‘ูƒู’ุฑู (mengingat-Nya).

atau..

2. ุฐูู‘ูƒู’ุฑู di sini artinya peringatan.
Karena surahnya penuh dengan peringatan, maka Al-Qur’an udah dimudahin sedemikian rupa biar kita bisa diperingatin sebaik-baiknya.

Menariknya, ayat ini tuh terus-terusan muncul setiap kali ada cerita tentang hukuman. Pas suatu kaum diazab, selalu ada kata-kata …ูˆูŽู„ูŽู‚ูŽุฏู’ ูŠูŽุณูŽู‘ุฑู’ู†ูŽุง ุงู„ู’ู‚ูุฑู’ุงูฐู†ูŽ, Yang kalo dibahasain secara lebih dekat, “Allah udah SEGININYA mudahin peringatan-peringatan di dalam Al-Qur’an buat jadi pelajaran. Semoga kamu bisa ngambil pelajaran. ๐Ÿ™‚ Ada ga sih yang mau ngambil pelajaran??”

Well… kenapa aku artiin pake kata “segininya” ๐Ÿ‘†๐Ÿผ di atas ?

Tentu saja karena ini semua berkaitan erat dengan bahasa Arabnya ๐Ÿ™‚

So gini, ู…ูู‘ุฏูŽู‘ูƒูุฑู itu berasal dari kata ุฐูƒุฑ . Sebagaimana kita tau, satu akar kata aja bisa ngebentuk banyak turunan kata lainya. Di kasus ini, misal Dzaakir: seseorang yang mengingat. Ada lagi kata Mudz-takir: seseorang yang berusaha keras untuk mengingat. Nah kata Mudz-takir ini ribet di mulut dan susah buat diucapin, makanya ada versi kedua dari orang Arab buat kata itu, yaitu Mudz-dzakir (huruf ta nya dimasukin sekalian, dzalnya ditasydid aja biar lebih gampang dilafalin)

FYI, secara retorik dan linguistik, effort yang diperlukan dalam pengucapan mengindikasikan effort yang diperlukan dalam melaksanakan tindakan / arti kata itu.

Jadi kalo mudz-takir itu seseorang yang sangat effort buat mengingat, mudz-dzakir itu seseorang yang effortless buat mengingat.

Naaaaah melting nya, walaupun versi mudz-dzakir aja udah gampang, ada lagi tingkat kenyamanan ketiga, yaitu muddakir. ๐Ÿ™‚

Sekarang, kita bisa liat sendiri bahwa pada ayat yang diulang empat kali ini, Allah pake kata yang mana. Bukan mudz-takir ataupun mudz-dzakir tapi muddakir (ู…ูุฏูŽู‘ูƒูุฑู) >> yang jauh jauh jauh lebih gampang!

Seakan dengan pemilihan kata ini, kita jadi berasa artinya: “Kami udah bikin Quran dengan LUAAARR BIASAAA MUDAAH untuk diingat. Apakah akan ada yang akan berusaha –paling sedikit– buat nyoba inget atau ngambil petunjuk ini?”

๐Ÿ’” ๐Ÿ˜ญ ๐Ÿ’” ๐Ÿ˜ญ ๐Ÿ’”

Usaha mempelajari Al-Qur’an; membacanya, menghafalkannya, mentadabburinya, mengamalkannya, ngikutin kajiannya, pelajarin bahasa Arabnya (yang kadang bikin terngantuk-ngantuk), itu semua bagian dari wa laqad yassaarna. ๐Ÿฅบ

Tapi jangan lupa esensinya, bahwa dzikir, ngafal, belajar, semua itu diperuntukkan untuk makin deket ke Allah. Semakin sering diinget, semakin deket. Muara dari mengambil pelajaran ialah ke Sumbernya Segala Ilmu, yaitu ke Allah. Walaupun ayat ini ngomong ke non-muslim, kalo pada akhirnya kita –yang ngaku muslim– ga ngikutin panduannya secara personal dan gamau memperbaiki diri dengan itu, then we are missing the real point.

Soon Dive Into Al-Qomar in Ngafal Ngefeel!!!

Ohya, ada satu fun fact lagi!
Ngomong-ngomong soal pengulangan, mungkin kita juga ga asing dengan ayat Fabiayyi ‘aala’i Rabbikumaa Tukadzdzibaan yang juga diulang-ulang dalam surah Ar-Rahman?

Nah kalo kamu engeh, ada korelasi antara surat Al-Qamar dan Ar-Rahman, serta kaitan antara ayat yang diulang di dua surah tersebut.

Hmm apa yaaaa?

Gini, pengulangan ayat yang sama sebanyak 4 kali dalam surah al-Qamar itu kan berkaitan dengan azab, nah pengulangan ayat yang sama sebanyak 31 kali dalam surat al-Rahman itu berkaitan dengan nikmat Allah. Artinya nikmat yang Allah kasih ke kita itu jauh jauh lebih banyak ketimbang azab yang Allah ancamkan kepada kita. Maa syaa Allah..

So, jangan lagi asosiasiin Allah dengan hukuman dan neraka! Karena nyatanya, Allah lebih banyak kasih sayangnya.

Semoga kamu disayang Allah. โค๏ธ
Dan semoga hidup kamu pun terus diliputi kasih sayang Allah โค๏ธ

.

Pengen punya Buku Yang Bikin Kamu Lebih Deket sama Al-Qur’an? Wah asiiikk!! Kuy dapetin di sini!
The Abroor – Tadabbur surah Al Insaan by NN
A Journey to Al-Qiyaamah – Tadabbur surah Al Qiyaamah by NN

Mau dapet Quranic Letter secara personal langsung dari penulis ke Emailmu?

Yuk Gabung! ๐Ÿ˜Ž

Udah ada 1500+ Milenial Indonesia + Malaysia nih yang gabung! Masa iya kamu rela gak ikutan!

Jangan Shalih Sendirian. SHARE:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *