Kamu mau denger artikel ini versi podcastnya yang lebih ngefeel? Boleeeh!!! Klik play button di atas ini!!

Ini adalah tentang seseorang yang pernah dilumuri penyakit yang parah. Penyakit bahaya dan nular yang bikin orang-orang jadi ngejauhin –gak ketinggalan orang yang disayang. Kerjaannya bedrest ajaaa karena penyakit serius ini benar-benar melumpuhkannya. Persis kek orang kena Covid-19, beliau harus banget ngisolasi diri. Terpisah dari keluarganya dan yang setia sm beliau cuma istrinya.

Dan gak berhenti di fisik. Kita perlu inget kalau orang sakit itu mentalnya juga diuji. Psikologi orang sakit itu pesimis dan ngerasa useless. Kenapa? karena orang sakit itu gakkan bisa ngapa-ngapain (kerja, sekolah, ngampus, nyetir, dll). Dia akan ngerasa gak produktif lagi. Setiap orang bisa mikir hidupnya kek tanpa tujuan. Useless. Bahkan karena emosional, orang bisa sampe mikir hidupnya cuma ngerepotin orang lain aja. Yaa gitu deh. Gak heran kenapa orang sakit banyak berpikir yang engga-engga.

Nah di poin itu, di poin yang normalnya orang bakal ngerasa “Semua orang udah ninggalin gue! ๐Ÿ˜ฉ Semua orang nganggep diri gue gak penting ๐Ÿ˜ซ” dan kepikiran kalau Allah juga nganggep dirinya gak penting. Mudah banget di kondisi ini seseorang jadi berprasangka buruk sama Allah. **Yaaaa liat aja diri kita.. Kalo kita sakit, seringnya yang keluar dari mulut kita apa? komplenan kan? “Kenapa sihh gue kayak gini!!! Salah gue apa?” dsb

Tapi.. anehnya.. di kondisi teruji secara fisik dan mental yang menurut riwayat sampai bertahun-tahun, sang Nabi ini menyeru pada Allah..

ูˆูŽุฃูŽูŠูู‘ูˆุจูŽ ุฅูุฐู’ ู†ูŽุงุฏูŽู‰ูฐ ุฑูŽุจูŽู‘ู‡ู ุฃูŽู†ูู‘ูŠ ู…ูŽุณูŽู‘ู†ููŠูŽ ุงู„ุถูู‘ุฑูู‘ ูˆูŽุฃูŽู†ุชูŽ ุฃูŽุฑู’ุญูŽู…ู ุงู„ุฑูŽู‘ุงุญูู…ููŠู†ูŽ
dan Ayub, ketika ia menyeru Tuhannya: “Sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang”. (QS. 21: 83)

Bentar. Bentar. Translation gak bikin ngefeel.

Jadi gini. Kata ู…ูŽุณูŽู‘ู†ููŠูŽ berasal dari kata ู…ูŽุณูŽู‘ yang artinya menyentuh. Jadi dalam bahasa kan kita kenal macam-macam kontak yaa, ada menyentuh (paling ringan), menempel, bertemu, berbenturan (paling berat). –> kosakata kontak sesuai levelnya. Makanya di Ar-Rahman ayat 19 ู…ูŽุฑูŽุฌูŽ ุงู„ู’ุจูŽุญู’ุฑูŽูŠู’ู†ู ูŠูŽู„ู’ุชูŽู‚ููŠูŽุงู†ู (Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya berbenturan (Karena ูŠูŽู„ู’ุชูŽู‚ููŠูŽุงู†ู dari kata iltaqa’. Bentrok)).

Nah jadi ู…ูŽุณูŽู‘ itu kontak teringan. kek menyentuh tapi dikiiiiit aja.

Maka kurang lebih doa nabi Ayyub jadinya gini, “Ya Allah.. kesulitan ini hampir/baru sedikiiiiit aja menyentuh saya.”
ANEH GAK SIIII doanya?? ๐Ÿ˜ฒ
Orang menurut riwayat aja, sampe lumpuh gituuu. Harusnya kan doanya, “Ya Allah.. kesulitan telah mencabik-cabik saya!!!!! ๐Ÿ˜ค Kesullitan ini telah kesulitan menghancurkan saya!!! ๐Ÿคฏ Membunuh saya pelan-pelan!!! ๐Ÿ˜ต”

Dari kata ู…ูŽุณูŽู‘ , kita jadi belajar bahwa sesulit apapun musibah, sebenernya yang nyampe ke kita ‘cuma filteran’. Karena sebenernya.. ada kesulitan lebih besar yang Allah tahan
Misal nih, kita jatuh dari motor, laah itu mending banget jatuh dan luka-luka doang. Tadinya ada truk kenceng yang mau ngelindes badan kita, tapi Allah cegah truk itu. Allah tahan.

Jadiโ€ฆ bencana atau musibah apapun yang terjadi dalam hidup kita, itu gak lain cuma ู…ูŽุณูŽู‘. Sentuhan aja. Hasil filteran.

Terus juga mungkin kita heran.
Kok bisaa gitu ngomongnya ‘baru dikit aja’? Di kondisi yang mana gak cuma kesehatan terambil, harta dan anak-anak beliau ikutan hilang?
Kenapa bisa ngomong ‘baru dikit’ ketika orang-orang yang dicintainya meninggalkannya and left him completely alone?

Karena dalam diri beliau ada kesehatan rohani.. ๐Ÿ’” Kesehatan hubungannya dengan Allah.๐Ÿ˜ญ Beliau gakkan rela ngebiarin semua penyakit dan kesusahan dunia membawanya berprasangka buruk pada Allah. Baginya, itu hal terburuk yang paling berbahaya. Beliau gak mau hubungannya rusak dengan Allah. Maka dibandingin kehilangan itu, penyakit ini bukanlah apa-apa.

Padahal nyatanya.. Seseorang yang sakit itu gampang depresi.
Betapa banyak dari kita pas diuji dikit, โ€œAh udalah saya gak mau berdoa lagi. Apaan sih, saya rajin shalat aja dikasihnya kaya gini!โ€. โ€œBodo amat saya udah gamau peduli lagi!โ€

Tapi nabi Ayyub enggak. Se-sehat itu hubungannya dengan Allah. Kedekatan dan cintanya pada Allah begitu besar. Di kondisi yang mungkin manusia biasa mungkin dah bisa ‘murtad’ karena prasangka baiknya digoyang syaitan, tapi nabi Ayyub malah bilang,โ€œYa Allah kesulitan ini (bahwa sy gak bisa kerja, ninggalin keluarga, dll) mulai sedikit menghampiri saya..” Dan anehnya lagi, beliau nutup dengan “dan Engkaulah Maha Penyayang di antara para penyayang.” Dengan kata lain, “Dan Engkaulah yang paling menyayangiku lebih dari siapapun di semesta ini”

Ya Allah.. ๐Ÿคง
Udah ngomongnya pakai ู…ูŽุณูŽู‘, terus nutupnya pake asmaul husna ‘Ar-Rahman’ lagi.. Seolah-olah dirinya saat itu lagi dibanjiri kasih sayang yang berlimpah-limpah. Seakan-akan kaya lagi dipenuhi nikmat terbesar dalam hidupnya..
Dan liat deh redaksi doanya. Di doa itu sebenernya beliau gak minta apa-apa. Gak minta kesembuhan diangkat penyakit atau bantuan. Beliau cuma curhat aja ke Allah. Romantis banget ga siih? ๐Ÿ˜ญ

Semoga Allah mengkaruniai aku dan kamu kesabaran seperti besarnya kesabaran nabi Ayyub a.s. Kesabaran yang bersumber dari jernihnya hati dan baiknya kesehatan rohani. Kesabaran yang selalu berbuah prasangka baik pada Allah.. Semoga hati kita berdua bisa sebening hatinya nabi Ayyub. โ™กโ™ก

Mau dapet Personalized Quranic Reflection langsung dari penulis ke Emailmu?

Yuk Gabung! ๐Ÿ˜Ž

Udah ada 1500+ Milenial Indonesia + Malaysia nih yang gabung! Masa iya kamu rela gak ikutan!

Jangan Shalih Sendirian. SHARE:

One thought on “Nabi Ini Sakit Parah, Doanya Gamasuk Akal!

  1. makasih kak siti insightsnya,, izin yaa saya pakai untuk tambahan materi khutbah,, udah yg ke3 kali ini, before tentang Nabi Adam, then Nabi Yusuf and now Nabi Ayub,,

    thanks very much
    barakallahulakum

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *