Karena tontonannya sosial media, kadang rasa syukur kita pelan-pelan terkikis. Melihat deretan potret demi potret mereka yang berbahagia, membaca daftar panjaaaang sebuah pencapaian yang terpangpang, prestasi demi prestasi hingga pundi-pundi yang teraup dari bisnis seorang ambis, akhirnya tanpa sadar.. membuat hati menguntai kata “andai saja“.. atau seminimalnya “jika aku jadi dia atau mungkin terbesit “make a wish” agar suatu saat jadi dia…

Admit it or not, semua itu masuk ke alam bawah sadar dan akhirnya.. bikin yang miskin syukur makin-makin ga bersyukur. ๐Ÿคง

Maka kali ini,
marilah kita ‘hiburan hati’..
Berlari ke tempat tersejuk yang tak pernah jauh letaknya dari seorang kita.

Mengambil dan membelai lembaran demi lembaran

Demi mendapat secercah nasihat dari Sang Peneduh Hati
tuk melembapkan hati yang sering dehidrasi syukur..

Ayatnya…….

ูˆูŽุฅูู† ุชูŽุนูุฏู‘ููˆุง ู†ูุนู’ู…ูŽุชูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ู„ูŽุง ุชูุญู’ุตููˆู‡ูŽุง
Jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan mampu menghitungnya.

(Ibrahim: 34 | An-Nahl: 18)

Sejauh ini mungkin pemahaman kita selevel, “Kita ngga bisa ngitung? Yaiyalah!! Nikmat Allah kan banyak banget”

Teori ๐Ÿ™‚
Wajar.
Karena cuma ngeliat terjemahan.

Coba kita perhatiin lagi bahasa aslinya, bahasa Arab.

ูˆูŽุฅูู† ุชูŽุนูุฏูู‘ูˆุง ู†ูุนู’ู…ูŽุชูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ู„ูŽุง ุชูุญู’ุตููˆู‡ูŽุง

Ayat ini emang ngomongin tentang nikmat. Cuma kita perlu tau kalo kata ni’mat tuh dalam bahasa Arab bisa dalam beberapa bentuk: ู†ูุนู…ูŽุฉูŒ (ni’matun), ู†ูุนู…ูŒ (ni’mun), ุฃูŽู†ุนูู… (an’um), ู†ูุนู’ู…ูŽุชูŒ (ni’matun). Apa bedanya?

Kalo ni’matun ialah bentuk jamak yang lemah (weak plural), sedangkan ni’mun ialah bentuk jamak yang kuat (super plural). Beda lagi dengan An’um, an’um artinya beberapa nikmat (a few blessings) danโ€ฆ ni’matun artinya satu nikmat (bentuk tunggal).

Nah sekarang, balik lagi. Coba perhatiin disitu pakai kata yang mana:

ูˆูŽุฅูู† ุชูŽุนูุฏู‘ููˆุง ู†ูุนู’ู…ูŽุชูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ู„ูŽุง ุชูุญู’ุตููˆู‡ูŽุง

๐Ÿ˜ฑ๐Ÿ˜ฑ๐Ÿ˜ฑ

Pake ni’matun dongggggg……..

Berarti apa?
Berarti artinya SATU NIKMAT. Tunggal. Dengan kata lain, arti sebenernya tuh kayak gini,

“Kalo kamu maau ngitung SATUUUUUU aja nikmat dari Allah, kamu gakkan bisa. SATU aja gak bakal bisa.”

Nah lhohโ€ฆ..
Kalo seluruh manusia di bumi ini bersatu buat ngitung SATU AJA nikmat dari Allah, mereka gakkan bisa sepenuhnya ngitung.
Haah??? Kenapa kita gak akan bisa ngitung SATUPUN nikmat dari Allah?
Kenapa gitu? Why why why?

Jadi gini. Dalam sense balaghah, there is another thing being said here.. Taro lah kita mau ngitung 1 nikmat dari Allah. Misalnya kemampuan kita untuk melihat. Sekarang, coba jawab:

Berapa banyak keuntungan yang udah kita raup dalam hidup, hanya dari kemampuan melihat?

Berapa banyak hal yang udah kita saksikan, “bermanfaat” bagi kita hari ini?

Bisa diitung?

Oke.
SATU nikmat yang lain.

Jantung.

Berapa banyak manfaat yang udah kita keruk dalam hidup, hanya dari berdetaknya jantung ini?

Berapa banyak hal yang udah kita lakuin selama di dunia ini, cuma dari nikmat berdetaknya jantung?

Gimana dengan satu yang lain,
seperti udara?

Berapa banyak manfaat yang kita serok selama hidup, hanya dari udara yang kita hirup?

Cuma dengan bisa napas, kita bisa ngelakuin segalanya. Literally segala hal yang kita mau dan suka. Bisa kerja, belajar, main-main, ngurus ini, ngurus itu, rapat, ngerjain project ini, project itu, bangun bisnis, bantu sesama,
Itu aja dah berapa banyak keuntungan?
Sebanyak apa efek yang ia topang dalam berkembangnya kita di dunia ini? Ya Allah..

Coba Jawab?
Hitung!
Ngga bisa kan? ๐Ÿ˜ญ

Kita bersyukur tiap hari aja, belum bisa menghargai semua nikmat yang Allah hujani ke kita selama ini.. We’ll never thank HIM enough.

Kita gakkan pernah bisa ngitung satu nikmat dari Allah sepenuhnya. Jangankan kita. Seluruh manusia aja ditantang buat ngitung satuuu, ngga bisa.

Allah ngasih ke kita banyak banget, giliran kita? bersyukurnya dikiiiiiiiit banget. Itu juga dipaksa-paksa banget.
Itu juga sadarnya baru pas nikmat itu kecabut. ๐Ÿ˜–

Jadi dari ayat ini,
Bisakah kita lebih banyak melisankan syukur, kawan?
Mulai saat ini juga?

Jadi..
Jangan lagi kita risaukan sesuatu yang tidak kita miliki yaa..
tapi risaukanlah, semua nikmat yang ‘kita gak pernah kepikiran’ untuk disyukuri..

Dari yang sering lupa bersyukur,
Penulis

close

Mau dapet Personalized Quranic Reflection langsung dari penulis ke Emailmu?

Yuk Gabung! ๐Ÿ˜Ž

Udah ada 900+ Milenial Indonesia + Malaysia nih yang gabung! Masa iya kamu rela gak ikutan!

Jangan Shalih Sendirian. SHARE:

One thought on “Kita ditantang ngitung, tapi GA BISA!!!!

  1. Daripada merisaukan yang tidak kita miliki, bayangkan kalau yg kita miliki tidak lagi ada supaya tumbuh rasa syukur di diri. –
    Kurang lebih gt yg saya tangkap, Kak.
    Jazakillah khoiron ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Next Post

Deket Orang Shalih, tapi Kok Gak Ketularan?

Tue Mar 15 , 2022
Pernah ngga sih kamu kepikiran: “Cobaaaaaa aku tinggal sama nabi yaa. Pasti auto-baik… Iman sering naik, setan gak gampang berbisik, pokoknyaโ€ฆ. hidup super asik. TERNYATAAโ€ฆENGGA […]