Kalo ngomongin sedekah, biasanya kita relate itu ke “pemberian satu arah”. Pemberian ke orang yang butuh tanpa pernah ngarep nominal-nominal itu bakal balik lagi ke kita. Banyak dari kita mikir kalo duit dah dikasih ke orang, yaa yaudah, uang itu adanya di dompet orang lain. Yang keliatan di rekening kita tuh “berkurang”. Nah karena mindsetnya begitu, wajarlaah banyak dari kita suka ngerem-ngerem dan mikir berkali-kali kalo ngeliat kotak amal.

Nah di Quran, ada tuh ayat yang ngomongin tentang infaq dengan gaya bahasa yang sungguh ciamikkk!! Penuturannya sekilas emang indah banget, tapi sebenernya isinya tuh looh… nyentiiiiiillll abisss! Buat kita yang baca pasti ngerasa malu semalu-malunya. Dan semoga ini bisa nyentuh tiap-tiap sudut hati kita yang punya bibit pelit.

Ayatnya?

مَّن ذَا ٱلَّذِى يُقْرِضُ ٱللَّهَ قَرْضًا حَسَنًا فَيُضَٰعِفَهُۥ لَهُۥ وَلَهُۥٓ أَجْرٌ كَرِيمٌ

Barangsiapa meminjamkan kepada Allah dengan pinjaman yang baik, maka Allah akan mengembalikannya berlipat ganda untuknya, dan baginya pahala yang mulia.

Al-Hadiid: 11

Gini gini..
Anggaplah suatu hari ada seseorang yang BERJASA banget sama kita. Hidup dan mati. Yang ngelahirin kita, nyuapin kita dari pas kita belum bisa makan sendiri, ngajarin cara jalan pas kita terus-terusan terjatuh, ngajarin kita ilmu, ngurus kita bertahun-tahun sampai sekarang mandiri dan dewasa.. ya simpelnya, sebut saja “ibu” kita. Bayangin suatu hari.. beliau yang menjadi sebab ADANYA kita di dunia ini, nyamperin kita terus bilang, “Nak.. boleh engga mama pinjem uang? Could you please please please lend me some money? Seadanya aja gapapa ya. Tolong.. mama pinjam yaa nanti pasti pasti pasti bakal mama balikin..”

Bayangin!!
Siapa yang hatinya gak TERGETAR denger kek gini? Anak mana yang gak TERKETUK dan malu denger kaya gini? 😭 Ibu itu kan orang yang paling banyak berkorban di hidup kita yaa, tapi beliau bahkan sampe pakai diksi “PINJAM”. Seakan si ibu tau persis anaknya se-pelit dan se-perhitungan itu jadi perlu bilang di awal “pasti bakal diganti.”

Dan normalnya, tiap anak yang punya hati bakal jawab “Lah apaan sih mah, pake pinjem-pinjem segala. Udah pake aja, mama butuhnya berapa. Gausah pake diganti. Aku aja hutang HIDUP sama mama. Aku bisa kerja dan punya uang juga kan karena mama.”

💔

Itulah.

Itulah analogi bahasa di surah Al Hadid ayat 11 ini.

Di sini, Allah sampe-sampe pakai kata قَرْضًا (Pinjaman). Yang seakan, Allah tau persis kita itu “in deep love with our money”. Allah paham banget kita itu “in relationship with all of our belongings”. Allah ngeliat banget bahwa kita semua tuh terlalu posesif sama semua yang sejatinya hanya milik Allah. Makanya Allah bilang, “Yaudah kalau kamu pinjemin ke Aku, nanti pasti Aku balikin!”😭

Bahkan melting-meltingnya lagi, penggunaan diksi “Pinjaman” ini seakan ngasih kesan semua harta ini milik kita. Ya Allah, Yaa Haliim.. Betapa santunnya Allah membahasakanya itu semua punya kita. Padahal bukan. 😭

Tau ngga kenapa ‘harta’ sering disebut-sebut ‘titipan’? Karena sejatinya kita emang gakkan pernah memiliki itu seutuhnya!! Sekaya-kayanya orang kaya, semuanya cuma sebatas pinjaman dari Allah Yang MahaKaya aja.

Terus ini lagi, فَيُضَٰعِفَهُۥ لَهُۥ وَلَهُۥٓ أَجْرٌ كَرِيمٌ .. Logikanya yaa logikanya, kalo kita pinjem barang yang 100% hak milik dia, harusnya pas diminta, yaa kasih-kasih aja kan? Toh emang itu barang dia. Dah menjadi kewajiban kita (sang peminjam) buat balikin. Nah ini malu banget!! Harta kan milik Allah ya. Kalaupun dikembalikan ke Allah, yaa harusnya gausah cape-cape balas pahala –kan ini emang semua punya Dia.. Ibaratnya kita cuma kek balikin ke yang punya aja kan? Iya. Tapi Baiknya Allah 😭 Mulianya Allah 😭 Dia bilang yang “meminjamkan” hartanya akan dilipatgandakan dan dapat pahala yang mulia kelak di akhirat.

😭

Selain itu, sebenernya ada dua hal lagi, kenapa ayat ini such a shame for all of us:

1. Yang MahaBaik

Gini ya.. misal, kita punya kenalan seseorang yang buaiikkkkk banget. Tangannya ringaan banget buat selalu membantu. Tiap kali kita minta sesuatu, dia ga pernah bilang ‘engga’. Pokoknya dari kecil sampe gede, hidup kita ga pernah berhenti menerima aliran kebaikannya. Nah terus suatu saat orang ini pinjem sesuatu, lah masa iya kita ragu-ragu minjemin ke orang yang PALING BERJASA GINI? Yang sama kita paling baik ??

Begitulah..

Begitulah dengan Allah.

Allah yang udah membesarkan kita, mendewasakan kita, menguatkan sendi dan tulang-tulang kita, terus juga tetep ngizinin jantung kita walau lagi maksiat, masa kita sePELIT itu? Di mana akal dan hati kita?

2. Yang MahaKaya.

Terus yang kedua, ini.. Misal ada gelandangan ceritanya dateng ke kita mau pinjem duit. Sebelum kita ngasih, pasti mikir-mikir dulu “aduh ni duit gue bakal balik ngga” Kita mungkin banyak nimbang-nimbang dan kuatir “ntar dia balikinnya pake apa..” Gimana engga? Orang sehari-harinya aja sesusah itu.

Nah sebaliknya, kalo ada orang kaya, misal pengusaha papan atas. CEO perusahaan terkenal, tiba-tiba dompetnya ketinggalan, terus dia pinjem duit buat bayar makanan. Ya pasti kita pinjemin dong? Kenapa? Karena kita tau dia sangat bisa balikin dan duitnya pun BANYAKAN dia daripada kita.😂

Nah ini Allah cuy… Al Ghaniyy.. Dzat Yang Punya Semua isi langit dan bumi sampe ke sudut-sudunya. Apa yang kita takutin dari Al-Ghaniy? Diri kita aja milik Allah. Waktu kita, harta kita, otak kita. Coba sebut. Mana dari diri kita, yang bukan punya Allah?

Mana?

Ada?

Engga ada…

Dan sejatinya pinjaman ini bukan Allah yang butuh tapi kita. Karena kita yang butuh pahala, Allah tunjukkin nih gimana caranya biar bisa dapet itu. Dari kata-kataيُضَٰعِفَهُۥ لَهُۥ وَلَهُۥٓ أَجْرٌ كَرِيمٌ aja seakan kita dapet kesan kalo sebenernya bukan pinjamannya yang jadi inti tapi “pahala yang berlipat” itu yang pengen Allah kasih.

Allah ga butuh apa-apa dari kita. Allah berada di puncak-puncaknya kekayaan jadi gakkan bisa lagi bertambah kekayaannya ataupun berkurang, apalagi cuma sekedar nerima pinjaman recehan dari kita, makhluknya. Astagfirullah

.

Begitulah rasanya ayat ini… Semoga bisa selalu jadi bahan refleksi buat kita semua, kenapa kita bisa sebegitu serakahnya sampe butuh persyaratan pinjam meminjam dengan Allah?

.

Kalau janji Allah Al Ghaniyy yang punya segalanya aja ga juga bikin tergerak,

lalu dengan apa lagi kita akan tergerak?

close

Mau dapet Personalized Quranic Reflection langsung dari penulis ke Emailmu?

Yuk Gabung! 😎

Udah ada 1000+ Milenial Indonesia + Malaysia nih yang gabung! Masa iya kamu rela gak ikutan!

Jangan Shalih Sendirian. SHARE:

One thought on “Indah Sih, tapi Ayatnya Nyindir Banget!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Ada Yang Mikirin Kamu Terus!

Sat Jan 8 , 2022
Ada yang sayaaang banget sama kamu! Ada yang serius care sama kamu! Ada yang antusias banget ngajak kamu ke kebaikan! Ada yang mikirinnn kamu terus! […]