Siapa sih yang gak kenal nabi Adam?
Muslim atau bukan muslim, pasti siapapun cukup familar sama ceritanya. Minimal tau, bahwa beliau adalah ayah kita semua. Manusia pertama yang Allah ciptakan dari tanah, yang pernah dijatuhkan, dibohongi dan dicelakai oleh musuh kita bersama, Iblis laknatullah.

Kalo kita jeli, kisah Adam termasuk kisah yang banyak ditemuin di halaman-halaman Al-Quran. Namanya aja kesebut 33x (dah ky tasbih๐Ÿ˜‚). Kisahnya tuh dibahas berkali-kali, walau dari angle kamera yang beda-beda di macam-macam surah. Kenapa? Jelas, biar kita bisa MELEK jahatnya iblis. Biar kita paham kalo bisikannya licik, rayuannya penuh racun, bujukannya selalu padat tipuan.

Tapi… mungkin gak banyak dari kita sadar bahwa ada pelajaran daleeeemmmm banget.. cuma dari SATU kata di adegan kisahnya dalam ayat berikut:

ูˆูŽูŠูŽุง ุขุฏูŽู…ู ุงุณู’ูƒูู†ู’ ุฃูŽู†ุชูŽ ูˆูŽุฒูŽูˆู’ุฌููƒูŽ ุงู„ู’ุฌูŽู†ูŽู‘ุฉูŽ ููŽูƒูู„ูŽุง ู…ูู†ู’ ุญูŽูŠู’ุซู ุดูุฆู’ุชูู…ูŽุง ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽู‚ู’ุฑูŽุจูŽุง ู‡ูŽูฐุฐูู‡ู ุงู„ุดูŽู‘ุฌูŽุฑูŽุฉูŽ ููŽุชูŽูƒููˆู†ูŽุง ู…ูู†ูŽ ุงู„ุธูŽู‘ุงู„ูู…ููŠู†ูŽ

(Dan Allah berfirman): “Wahai Adam! Tinggallah kamu dan isterimu dalam surga dan makanlah apa saja yang kamu berdua sukai. Tetapi janganlah kamu berdua dekati pohon INI, (Kalau didekati) jadilah kamu berdua termasuk orang-orang yang zalim”. (Al-A’raf: 19)

Engeh nggak?
Di ayat ini, Allah nasihatin Adam ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุณู„ุงู… untuk ngga ngedeketin suatu pohon, tapi pakai kata tunjuk ู‡ูŽูฐุฐูู‡ู (INI). Dalam bahasa manapun, kalo kita denger “INI BUDI” berarti Budi-nya dekeet apa jauh? Deket dong? “INI” buat nunjuk yang deket. Naahh, penggunaan ู‡ูŽูฐุฐูู‡ู tuh menyiratkan kalo pohon terlarangnya DEKET sama tempat tinggal nabi Adam ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุณู„ุงู… di syurga.

Karena… kalo seandainya Allah pake kata ุชูู„ูƒูŽ (ITU) โž ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽู‚ู’ุฑูŽุจูŽุง ุชูู„ูƒูŽ ุงู„ุดูŽู‘ุฌูŽุฑูŽุฉูŽ (Jangan dekati pohon ITU), kita bisa ngerti kalo pohonnya ditempatin JAUH dari tempat Adam tinggal di Jannah.

andd…… Sadar ngga sih?
Dari satu kata ini aja kita bisa belajar… kalo Allah itu sering nguji kita dari hal-hal yang deket. ๐Ÿคง Sebagaimana Allah menguji Adam ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุณู„ุงู… dengan nempatin pohon terlarang di deket tempat tinggalnya, kita pun juga akan diuji dengan orang-orang terdekat kita atau keinginan-keinginan yang deket sama kita. ๐Ÿคง

Misalnya gini, ada orang obesitas. Karena udah kegendutan parah, dia gak boleh lagi makan donat. Nah kalo donatnya ditempatin jauh di toko, yaaa nggak bakal keliatan dong dia bisa melewati ujian ‘puasa donat’ atau engga? Karena untuk ke toko aja dia perlu usaha, jalan, naik ojek, ngantri di toko, bayar di kasir, dsb. Naah tapi…. dia akan keliatan ‘bisa puasa’ atau engga kalau donatnya dideketin di meja kerjanya. Ya engga? Iya. Jadi keliatan; dia bisa puasa nggak nih? tergoda ngga nih? ngeces (liur) ngga nih? Harus dideketin dulu baru keliatan seseorang kuat bisa ngelewatin ujian apa engga.

Iya.. dan itulah hakikat ujian.
Setiap ujian itu pada hakikatnya berasal dari yang deket-deket. Misal anak โž seorang ibu akan diuji dengan anaknya, bukan anak tetangganya, bukan anak orang lain, tapi anaknya sendiri. Objek ujiannya ialah darah daginya sendiri. Seorang remaja akan diuji dengan circle-nya, bukan circle anak muda lain. Seorang istri akan diuji dengan suaminya, begitu juga sebaliknya. Kalopun ada suami yang diuji sama istri orang lain, pasti wanita itu deket sama dia (misal wanita itu ada di kantornya, ada di organisasinya, kawan lama yang masih akrab di laman Facebooknya, dsb). Jutawan diuji dengan hartanya sendiri, bukan harta orang lain.

Yaaah gausah jauh-jauh daaah, coba liat aja diri kita. Bukannya ujian kita juga selalu berkutat di keluarga, pertemanan, daftar ambisi, dan mimpi-mimpi kita? Liat nggak sih gimana semua itu serba deket?
Ngga heran~ Karena bapak biologis kita pun (Adam ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุณู„ุงู…) diuji sama yang deket-deket. ๐Ÿ™‚

Dalam hal dosa, kita juga biasanya akan jatuh di dosa yang deket-deket โž deket sama aktivitas keseharian kita. Disitu-situuuuu aja. Kita akan berkutat di masalah-masalah hidup kita dari kecil, masa lalu yang belum selesai, dosa-dosa unggulan yang langganan dilakukan lagi dan lagi. Aaahh jadi sedih meratapi diri ini.

See… dalem banget ngga sih pelajaran ayat ini baru dari satu kata doang, hadzihi?
MasyaAllah.

Maka dari sini, kita berdoa agar Yang Maha Kuat bantu menguatkan kita dalam menjalani sedekat dan seberat apapun ujiannya. Semoga sesulit apapun itu, kita termasuk orang yang mampu melewatinya dan Allah jadikan kita semua mereka yang beruntung…

Kalopun nanti jatuh, jangan putus asa ya.

Karena yang putus asa cuma temen-temennya setan.. ๐Ÿ˜ˆ

close

Mau dapet Personalized Quranic Reflection langsung dari penulis ke Emailmu?

Yuk Gabung! ๐Ÿ˜Ž

Udah ada 750+ Milenial Indonesia + Malaysia nih yang gabung! Masa iya kamu rela gak ikutan!

Jangan Shalih Sendirian. SHARE:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Emotionally Charging Ayaah in the Qur'an!

Sat Jul 31 , 2021
Kali ini, aku mau ngobrol sama kamu sesuatu yang emotionally charging banget di Quran.. Selama tilawah, mungkin kamu dah baca dan ngelewatin ayat ini puluhan […]