Selama ini sering gak sih kamu denger stereotype publik, “Ah cowo kan Flat. Gak ekspresif!” ?

Dan jeleknya, kalo mereka bikin salah, kadang males minta maaf karena aman bersembunyi dibalik label itu. “Biarin aja ah. Diemin aja… Tar juga tau sendiri”

Nah ada yang beda nih dari cowo yang di sini. Seorang laki-laki yang ucapannya diabadikan di Quran surah Al-Kahf ayat 78.

قَالَ هَٰذَا فِرَاقُ بَيْنِى وَبَيْنِكَ ۚ سَأُنَبِّئُكَ بِتَأْوِيلِ مَا لَمْ تَسْتَطِع عَّلَيْهِ صَبْرًا
Khidhr berkata: “Inilah perpisahan antara aku dengan kamu; kelak akan kuberitahukan kepadamu tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya

(Al-Kahf: 78)

Dari ngeliat ayatnya aja, sebenernya kita udah bisa ngerasa ngga sih, kalo Nabi Khidr itu lumayan ekspresif?

Maksudnya gini. Ini kan nabi Musa عليه السلام dah janji yaa mau sabar selama belajar sama beliau. Tapi ternyata sepanjang jalan, nanyaaaaa muluuuu, “ih kok gitu sih, kenapa ngelakuin itu”… komeeeeen muluu, “yaa kalo kamu mau, kamu bisa dapetin imbalan kok.” dsb (dan tentunya, kalo kita jadi Nabi Musa عليه السلام, kita bakalan lebih parah gak sabarnya🙈).

Nah karena sesuai perjanjian yang dibuat nabi Musa (ayat 76nya), pas ngeliat perbuatan Nabi Khidr yang ketiga, dan beliau masih gak sabar juga, akhirnya mereka misah.

Well, baik Nabi Khidr sama Nabi Musa kan sama-sama cowo ya. Sering ga sih kita denger orang-orang bilang, “Ah cowo kan datar. Gengsi, stay cool dan gamau banyak omong.” Nah kalo kita “bawa” label itu ke kisah ini, yaa bisa aja kan, Nabi Khidr ninggalin Nabi Musa gitu aja. Misalnya ngomong, “Ah elu ga sabar! Dah ah gue pergi aja!!” atau mungkin Nabi Khidr bergumam, “Daah lah biarin aja tar Allah yang kasih tau dia! Biar Allah aja yang jelasin.” TAPI NABI KHIDR GAK GITUUUUU!!!

Di ayat 78 dan seterusnya, Nabi Khidr malah mencoba sebaik mungkin untuk jujur atas PERASAANNYA dan keputusannya. Beliau ngejelasin semua maksud-maksudnya. Kenapa?

Karena kalo mereka saling pergi gitu aja, setan bakal senyum 🙂 Ngambil kesempatan untuk menyesaki pikiran mereka dengan prasangka-prasangka buruk. Setan bakal jadiin ini “mangsa empuk” buat menyerbu kepala + hati mereka dengan interpretasi-interpretasi negatif. Setan akan berdansa ria di kepala mereka sambil bisikin “Itu dia kaya gitu sama lo karena ini tau! Karena itu tau! Yaa gimana, Lo kan pernah kaya gini ke dia, makanya dia kaya gitu!” Naaah… lebih parah kan?🤧

Ternyata hal yang kaya gini akan lebih banyak ngebawa kerusakan!!!!

Dan aku yakin pasti kamu relate banget. Karena aku pun bisa relate banget. Pernah suatu kali hubungan sama temen agak renggang karena ga saling menyediakan waktu untuk menjelaskan dan mendengarkan. Saling mendem dan diam aja. Berharap Allah aja yang kasih tau dia. Tapi untuk hal ini ternyata gak bagus efeknya. Pas baca ayat Al Kahf ini, baru nyadar kesalahan itu.

Yaa emang sih di Qur’an ada juga kisah di mana Maryam pas difitnah diem aja, yaa tapi itu kan emang beliau lagi puasa ngomong dan beliau tau persis kalo ngejelasin ke orang-orang yang julid, toh mereka gak bakal percaya juga. Jadi kalo kasusnya udah separah itu dan audience emang udah sebebel itu, ya gapapa emang, better diem.

Tapi untuk hal-hal receh kaya kita ngobrol, terus ada salah sama temen, sebisa mungkin kita jelasin kenapanya. Kaya Nabi Khidr ini. Biar gak ada prasangka dan miskom-miskom. Karena faktanya, banyak pertengkaran hebat hanya dimulai dari miskom.

MasyaAllah..
Ucapan seorang guru bagi Nabi Musa aja bisa bikin kita mikir yaa… Bahwa biar gimanapun, klarifikasi tetaplah kunci, yang akan membuka prasangka-prasangka di pemikiran kita. Dan biar gimanapun, penjelasan seorang guru itu penting, untuk meluruskan hal-hal yang belum bisa dipahami dalam level ilmu sang murid.

Semoga kita bisa terus mengambil hikmah dan pelajaran berharga dari Qur’an lebih dan lebih banyak lagi. Semoga Allah juga menajamkan hati dan pikiran kita untuk bisa menangkap mutiara-mutiara yang bersembunyi di balik cangkang ayatnya..

So.. Be frank to your feelings and emotions..

Dont let satan take any opportunity to break your nice relationship with anyone you love around you..

close

Mau dapet Personalized Quranic Reflection langsung dari penulis ke Emailmu?

Yuk Gabung! 😎

Udah ada 1000+ Milenial Indonesia + Malaysia nih yang gabung! Masa iya kamu rela gak ikutan!

Jangan Shalih Sendirian. SHARE:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

9 Mutiara Dari Kisah Berhikmah

Tue Aug 2 , 2022
Sepotong kisah antara Nabi Musa dan orang shaleh ternyata bisa menyimpan banyaak sekali hikmah dan pelajaran berharganya.. Ceritanya mungkin udah kita baca berulang kali di […]