Tiada hari tanpa membaca doa ini.

DOA yang PALING PENTING karena aduuuh beneran deh!! Gak boong! Gak ada yang lebih penting dari doa ini. Kalo aja bukan karena urgensi pentingnya memohon ini, mungkin Allah gak perlu ngajarin kita buat baca ini minimal sampe 17x setiap hari.

Semua muslim yang sholat dah pasti baca ini, tapi sayang seribu sayang, gak semuanya ngefeel pas baca doa ini. ๐Ÿฅ€ Mungkin ada yang masih terasa hambar, biasa aja, cepet-cepet, well mungkin juga karena gak gitu paham artinya.

Jadi sekarang mari kita bahas, DUA AYAT BERBOBOT BERAT. Terselip dalam surah Al-Fatihah a.k.a The Opening a.k.a Ummul Kitab a.k.a Ummul Qur’an. Dimulai dari ayat 6nya:

ุงู‡ู’ุฏูู†ูŽุง ุงู„ุตูู‘ุฑูŽุงุทูŽ ุงู„ู’ู…ูุณู’ุชูŽู‚ููŠู…ูŽ
Tunjukilah kami, jalan yang lurus.

Al-Fatihah: 6

Jalan yang lurus?
Iya.. ๐Ÿ™‚
Karena selama jadi muslim.. kita tuh sering lupa kalo iman itu sesuatu yang alive. Kita sering lupa kalo iman bukan benda mati yang kalo punya sekarang, dah pasti bakalan punya seterusnya sampe meninggal. Kita lupa kalo iman bukan sejenis objek yang kalo disimpen rapet-rapet di lemari, dijamin auto-aman ke depannya. Iman itu HIDUP โ‡จ yang berarti nantinya bisa apa? Bisa juga MATI. Tergantung gimana si pemilik ngerawat dan memperlakukannya.

Analogi terdekat iman tuh kek tumbuhan. Kalo kita punya tumbuhan cuantiq dan segeerrrrrr, tapi dipajang dan didiemin aja di rak berbulan-bulan, kira-kira ia bakal mati nggak? So pasti! Maka tumbuhan perlu terus disirami, nah begitulah juga dengan iman. Iman harus terus disirami. Dengan apa? Dengan belajar Quran, ikut kajian, sering-sering upgrade diri (semoga membaca artikel Quranic Insights ini bisa jadi salah satu jalan).

Oke sekarang kita langsung unboxing doanya. ุงู‡ู’ุฏูู†ูŽุง ุงู„ุตูู‘ุฑูŽุงุทูŽ ุงู„ู’ู…ูุณู’ุชูŽู‚ููŠู…ูŽ. Kamu engeh?
Ayat ini tuh gak punya preposition! Ayat ini gak punya kata depan seperti ูุงู„ู‰ุŒ ุนู„ู‰. Gak ada kata ke, atas, atau menuju. Jadi redaksinya bukan, “Tunjukilah kami ke jalan yang lurus.” โž Engga spesifik kaya gitu. Tapi, “Tunjukilah kami, sebuah jalan yang lurus.”

Tanpa preposition, doa ini jadi applicable banget buat semua orang! Kita tau kan dunia punya macem-macem orang yaa dengan tingkatan spiritual/kesalihan yang beda-beda.. Kalo ibarat jalanan; ada yang udah di depan, ada yang melampaui di depan. ada yang masih di belakang, ada yang jauh tertinggal. Jadi siapapun itu, pas baca ayat ini, “Tunjukannlah kami semua,” kita minta Allah ngebimbing kita semua โž baik yang pendosa, pezina, pecandu narkoba, non-muslim, yang kenal sama Allah, yang gak kenal sama Allah, yang cinta sama Quran, yang gak suka Quran, bahkan yang ngelaknat Quran sekalipun. “Tunjuki kami semua jalan yang benar. Sebenar-benarnya.” ๐Ÿคง

Tanpa preposition, kita jadi ngerti, kalo Allah gak pernah DEMAND kita JADI SEMPURNA DULU buat ada di jalan yang lurus!!! #Ya Rabb dalem bangetโ€ฆ๐Ÿคง Kita cuma diminta selalu berprogress lebih baik setiap waktunya. Kita gak pernah diminta jadi super flawless dulu kek malaikat buat bisa mendekat ke Allah. ๐Ÿฅบ

Karena.. Terlepas dari beragamnya isu hidup dan dosa unggulan yang tiap kita punya, siang malem kita butuh hidayah. Lebih dari butuhnya kita sama makanan. Kita butuh doa ini. Kita gakkan bisa hidup tanpa Allah. Rasulullah ๏ทบ aja baca Al Fatihah. Lah itu Nabi lho!!!! Sekelas Nabi aja (yang dijamin masuk surga) masih minta hidayah berpuluh-puluh kali, apalagi seharusnya kita? yang belum tentu ada di surga, bahkan di sekedar emperannya.. ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ

Jadi entar kalo kamu baca ayat ini dalam sholat, baper-baperin deeh… bawa perasaan kalo kita bener-bener butuh hidayah. Despite of how messy we are. How terrible we are. How dark we are.. at that time.

Ohya mungkin sekarang kita wondering, emang ‘jalan yang lurus’ yang ke gimana sih?
Ayat selanjutnya:

ุตูุฑูŽุงุทูŽ ุงู„ูŽู‘ุฐููŠู†ูŽ ุฃูŽู†ู’ุนูŽู…ู’ุชูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู…ู’
Jalan yang Engkau anugerahkan nikmat kepada mereka.

Siapakah ‘mereka’?
Mereka yang kisah-kisahnya harum di Al-Qur’an. Dari kalangan nabi (nabi Yusuf ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุณู„ุงู…, nabi Ibrahim ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุณู„ุงู…, Musa ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุณู„ุงู…, Ayyub ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุณู„ุงู…, dll), deretan shiddiqin/orang yang jujur, barisan syuhadaโ€™/yang mati syahid, dan golongan shalihin (pemuda Ashabul Kahfi, Luqman, Maryam, dll)..

Jadi kalau baca ini di Al-Fatihah, secara ga langsung kita minta sama Allah buat dikasih jalan yang sama kaya mereka. Yang bikin selamat dunia akhirat ๐Ÿฅบ

ุบูŽูŠู’ุฑู ุงู„ู’ู…ูŽุบู’ุถููˆุจู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู…ู’ ูˆูŽู„ูŽุง ุงู„ุถูŽู‘ุงู„ูู‘ูŠู†ูŽ
Bukan jalan orang yang dimurkai.

Siapa emang yang dimurkai?
Yaitu mereka yang udah tau kebenaran, tapi ga mau ngikutin. Entah karena sombong atau dengki, intinya mereka itu orang yang berilmu tanpa beramal. Di tafsir sih merujuk ke orang-orang Yahudi.

Ohya kata ุงู„ู’ู…ูŽุบู’ุถููˆุจู juga menarik banget!!!! ุงู„ู’ู…ูŽุบู’ุถููˆุจู (dimurkai) ini berbentuk pasif. Berarti, kita gak dikasih tau siapa yang marah. ุงู„ู’ู…ูŽุบู’ุถููˆุจู itu seseorang yang menyebabkan kemarahan. Jadi sebenernya ayat ini engga ngasih tau siapa yang marah. Ya mungkin kita mikirnya itu Allah, tapi bisa aja para malaikat turut marah. Bisa juga langit, bulan, bumi, seluruh ciptaan di alam semesta ini. Di ayat lain aja, ada yang ngejelasin di mana bumi tuh PENGEN MUNTAHIN orang-orang yang durhaka sama Allah. Tapiiii atas kasih sayang Allah yang LUAR BIASA BESAR, Rahman-Nya, Dia menahan. ๐Ÿฅบ Dia nahan biar kita semua tetep safe. ๐Ÿ’” Biar tiap orang bisa tetep hidup dengan nyaman di bumi padahal bumi sendiri udah muak banget sama yang maksiat sama Sang Pencipta di atasnya. ๐Ÿฅ€

ูˆูŽู„ูŽุง ุงู„ุถูŽู‘ุงู„ูู‘ูŠู†ูŽ
bukan pula jalannya orang-orang yang sesat

This is a bigger group of people. Yakni orang-orang yang meninggalkan kebenaran karena kebodohan dan kesesatan mereka sendiri. Mereka yang beramal tanpa berilmu. Di tafsir, ini merujuk ke orang-orang Nasrani.

Jadi.. lewat ayat ini, Allah ngasih tau kita buat โœ–๏ธŽBEWARE OF DANGERโœ–๏ธŽ
#YaAllah, kenapa Engkau baik bangettttttttt๐Ÿคง

Dan sekali lagi.. kamu harus tau kalo ini tuh doa yang paling lengkap dan paling bermanfaat bagi seorang hamba! Gimana engga man! We read this everytime!! Both in obligatory and voluntary prayers! Karena sebegitu butuhnya kita sama doa ini! Ibnu Katsir bilang, kalo aja bukan karena besarnya kebutuhan seorang hamba buat memohon hidayah siang dan malam, niscaya Allah gak perlu membimbing hamba-Nya untuk memintanya. Sungguh, kita gak bisa hidup tanpa Allah. Kita tuh selalu butuh Allah. ๐Ÿคง

Abis baca doa ini aja kita diminta bilang amin lagi.. (yang artinya “kabulkanlah doa-doa kami). Kata amin bukan bagian dari al fatihah, tapi dia selalu nempel ke ayat 7. Karena ketika kita amin, di-amin-in juga sama malaikat.

So my beloved friend..
karena sekarang kita udah tau bahwa hidayah itu hadiah TERBESAR dan seagung-agungnya karunia dalam hidup kita, sudah sepantasnya kita jaga dan rawat..
So my beloved friend..
karena Al-Fatihah sepenting ini dan kandungannya bikin se-melting ini, maka saat melantunkannya, sudah sepatutnya kita ucapkan dengan hati; pelan-pelan dan penuh penghayatan.

Maka aku berdoa semoga kamu dan aku bisa menjadi orang yang selalu ngefeel saat membaca Fatihah. ๐Ÿ™‚ sehingga perasaan ini dapat membawa kita selalu dan selalu merindukan sholat. Semoga shalat bisa menjadi qurrota a’yun kita, di mana kita begitu menikmati momen berdiri di hadapan The Creator of this whole universe. โ™ก

close

Mau dapet Personalized Quranic Reflection langsung dari penulis ke Emailmu?

Yuk Gabung! ๐Ÿ˜Ž

Udah ada 500+ Milenial seluruh Indonesia + Malaysia nih yang gabung! Masa iya kamu rela gak ikutan!

Jangan Shalih Sendirian. SHARE:

2 thoughts on “Do’a TERPENTING Dalam Hidup Kita!!

  1. subhanallah.. bener-bener sangattt bermanfaat. gatau lgi mau ngomong apa๐Ÿค. Pokonyaa SANGAT BERMANFAAT bangettt๐Ÿค๐Ÿค

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *