RAMADHAN IS APPROACHING!!! YEAY

Merupakan sebuah nikmat yang besar jika kita dapat dipertemukan kembali dengan Ramadhan tahun ini, tahun 2020. Mungkin beberapa dari kalian ada yang lagi sibuk ‘siap-siap’ untuk menyambut kedatangan bulan spesial ini. Ada yang dengan beres-beres rumah, mencari program khusus Ramadhan, bikin target, rencana syiar, jadi produktif, dsb. 

Tapi… Ramadhan kali ini akan menjadi Ramadhan yang UNIK banget, karena menjalaninya dengan cara yang tidak biasa: tanpa sebuah masjid, tanpa mabit, tanpa I’tikaf di 10 malam terakhir, tanpa ngabuburit, tanpa sebuah bukber (yang biasanya dari tanggal 1 Ramadhan udah pada netepin tanggal dan semua restoran full-booked) — Huaa pasti ini sedih dan ngerasa kehilangan banget momen-momen itu. Rutinitas di Ramadhan ini akan jadi suatu yang baru buat kita. Siapapun bisa jadi kegok nih ngejalaninnya.

Nah terkait ini, aku ingin ngajak kamu RECALL bareng esensi Ramadhan dan berbagi tips Ramadhan berseri di tengah pandemi. *Ohya ini merupakan materi Sharing Time M3 pada Sabtu lalu (18 April 2020) di Zoom. Buat yang gak sempet hadir kemarin, please enjoy here ~

ESENSI RAMADHAN #1

Banyak orang menjalankan Ramadhan dengan sekedar nahan laper aja pas siang, dan dendam banyak makan pas magrib. Banyak juga yang jadi serba sibuk, serba ngejar ‘ceklis’ target, serba ngebut segala ibadah dilakuin di awal pekan dan akhirnya baru sampe pertengahan udah cape dan bosen. Well.. we’ve got to change our mindset that…

Ramadhan is not being Busy, instead it is being Mindful.

Kenapa? Karena kalau kamu makin sibuk karena semua mau dikejar, nanti jadinya kecapean dan gak sabar pengen Ramadhan selesai. So, kita perlu ubah cara pandang. Inget perintah puasa ada di surah apa?

ـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ كُتِبَ عَلَيۡڪُمُ ٱلصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِڪُمۡ لَعَلَّكُمۡ تَتَّقُونَ

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa,

Jadi, adanya bulan puasa ini biar apa? Biar bertakwa.

Takwa itu apa sih? Menjalankan perintahnya, menjauhi larangannya?
Hmm iya.. tapi ada makna taqwa yang lebih dalam dan definisi taqwa favoritku berasal dari percakapan Umar bin Khattab dan Ubay bin Ka’ab.

Jadi ceritanya gini, suatu hari Umar nanya, “Eh Ubay, apa sih makna takwa?”. Nah Ubay yang ditanya malah nanya balik, “Umar, pernah ga sih kamu jalan ngelewatin jalanan yang berduri?”. Terus Umar jawab, “Pernahlah!” Ubay lanjut, “Terus abis itu apa yang kamu lakukan, Umar?”

#bentarbentar! Kalau kita gak kebayang jalanan berduri kaya gimana, mungkin versi yang deket sama kita gini: kita lagi nyetir motor nah kita mau ngelewatin jalanan yang banyak disebar paku, Nah kalau begitu, kira-kira kita bakal gimana nyetir motornya?

Umar menjawab, “Tentu saja aku akan berjalan hati-hati,“. Ubay lantas berkata,

“Itulah-hakikat-takwa.”

Nah.. Berarti apa?
Orang yang bertakwa itu orang yang 1) hati-hati. Kalau tadinya kita nyetir ngebut, tapi karena tahu mau lewat jalanan yang banyak disebar paku, kita jadi rela mangkas ego kita untuk ‘gak ngebut seenaknya’ — jadi mengerem laju, menajamkan pandangan, menelisik sekitar dan berusaha mencari celah jalan selamat. Semua fungsi tubuh pokoknya dimaksimalin biar gak bikin celaka — agar sebiji paku pun tak nancep di ban dan bikin kita jadi ngabisin waktu untuk nyari bengkel terdekat dan apes keluar duit.

Orang yang taqwa itu ingin kakinya tidak menginjak duri-duri larangan Allah SWT. Takwa hakikatnya 2) selalu ngerasa ditonton. Sama siapa? Sama Allah! Dimana-mana ada CCTV — kaya diluar negri, gak ada orang nih, gak ada polisi, tapi pas kamu parkir sembarangan langsung ada yang dateng kerumah, ngasih tiket tilang ;D. Nah kalau kita tahu kita selalu ditonton dan percaya semua hal ada konsekuensi balasannya, pasti kita gak bakal ngelakuin seenaknya kan?

Esensi Ramadhan itu tidak lain agar kita sadar kalau kita ditonton sama Allah sepanjang hidupnya, baik lagi tidur maupun lagi awake. Dan satu tolak ukur untuk mengecek sukses tidaknya Ramadhan-Ramadhanmu (terutama tahun-tahun lalu), cek aja setelah Ramadhan, kamu jadi lebih takut gak untuk nginjek duri larangan Allah? Atau malah makin berani? Atau makin ngerasa malaikat kanan kiri itu tidur dan gak bakal nyatetin perilaku kita?

Karena Takwa itu bukan sebatas slogan. Ia akan jadi 3) filter. Ibaratnya kalau ada zat asing, pemikiran asing, perilaku asing yang gak sesuai nurani (yang zaman sekarang banyak banget macemnya) masuk ke dalam hati, takwa akan menyaringnya. Kalau ia buruk, ia akan merintahin tubuh untuk ngejauhin itu. So takwa yang sebenarnya akan menjadi karakter.

Orang bertakwa secara otomatis ngerti mana saja jalan yang boleh ia tempuh maka yang ia harus hindari. Seperti kesimpulan Umar saat berbincang dengan Ubay. Umar RA menyimpulkan, “Takwa adalah berjalan di hutan dengan hati-hati.”

ESENSI RAMADHAN #2

Ramadhan itu ANNIVERSARY nya Quran!

Di ayat 185, tepat dua ayat selanjutnya, dijelaskan bahwa bulan Ramadhan itu esensinya bulan Quran. Anniversarynya Quran. Jadi kalau kamu gak sekali pun baca Quran, atau baca Quran minggu pertama doang, itu RUGI BANGET!!!! Justru logikanya, siapapun yg lagi anniv atau misal lagi bagi-bagi traktiran, harusnya dideketin kan? Biar kecipratan traktiran hadiah atau makanannya?
Nah kita juga perlu ‘quality time’ deketin Quran biar dapet berkahnya.

Al Quran turun pada sebuah bulan, bulan itu menjadi mulia (Ramadhan). Turun melalui malaikat, malaikat itu jadi mulia (Jibril). Turun pada sebuah malam, malam itu jadi mulia (lailatul qadr). Turun pada seorang manusia, manusia itu jadi mulia (Rasulullah SAW)… Kita??? Maka orang yang menjaga kedekatannya dengan Al Quran, akan mendapat kemuliaan dari Allah… #hiks melting banget!

شَہۡرُ رَمَضَانَ ٱلَّذِىٓ أُنزِلَ فِيهِ ٱلۡقُرۡءَانُ هُدً۬ى لِّلنَّاسِ…… وَلَعَلَّڪُمۡ تَشۡكُرُونَ 

Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan [permulaan] Al Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda. …….. supaya kamu bersyukur.

Lihat ujungnya deh: Agar kamu bersyukur. Kok bersyukur? Iya dengan kata lain, esensi Ramadhan itu harusnya bikin kita lebih bersyukur, karena kita jadi ngerasain perihnya perut-perut orang miskin, orang-orang yang gak seberuntung dengan kita, dan sebagainya. Kita jadi ngerasain ada anak-anak yang gak bisa sekolah, yang mau jajan atau makan harus kerja dulu, mulung dulu, mumutin sampah dulu, dll. Kita experience itu LIVE selama sebulan. Belajar untuk rendah hati dan ringan tangan untuk bantu mereka.

TIPS – TIPS

Sebelum tahu tips-tipsnya, kita perjelas dulu arah niat-niat kita. Bentuklah niat dan rawat ia sampe akhir Ramadhan bahwa melakukan ini semua bukan semata-mata biar sibuk atau biar ada kerjaan aja di tengah pandemi. Tapi, ngelakuin semua ini hanya karena Allah, karena mencari ridha Allah dan agar dapat membawa karakter takwa di sebelas bulan lainnya.

Banyakin Quality Time sama Quran

Quran itu gak melulu baca/tilawah tau! Kamu bisa juga:

  • Memorize Quran — kalau beginner ya mulai aja hafalin surah-surah ringan. Boleh hafal satu hari satu baris, atau hafal satu hari satu ayat. Misal, Al Mulk. Kalau satu hari satu ayat aja, Ramadhan udah dapet Al Mulk 🙂
  • Understanding Quran Better — Sesimpel buka Youtube dan search penjelasan tadabbur surah-surah dari ustadz yang memang bidangnya disitu. Simple kan? atau kalau kamu lebih suka baca, bisa baca tafsir di tafsirweb.com. Websitenya realiable kok, penulisnya jelas dan ada dari beberapa sumber juga.
  • Belajar Bahasa Arab Al Quran — ada games Quran yang asik dan bermanfaat banget! I highly recommend. Kamu bisa cari di Play Store atau App Store, Quranic: Learn Quran and Arabic. Awalnya bahasa Inggris aja tapi In syaa Allah di Ramadhan ini akan ada 6 Bahasa baru termasuk yang bahasa Indonesia. Kamu jadi bisa mengerti bahasa Arab Quran lewat games yang FUN!!
  • Mengajarkan nilai-nilai Al Quran ke adik/keponakan kamu!

Banyak Beramal

Bulan Ramadhan itu bulan sosial. Banyak harta orang yang tadinya terkunci di hati,jadi turun ke tangan, alhasil ringan tangan dan mudah sekali untuk berbagi. Nabi Muhammad juga kalau bulan Ramadhan itu udah kaya angin sedekahnya. Gak pake mikir-mikir lagi. shuuuuhhh… ;’)

I know we are suffering economic crisis due to Covid-19. Tapi percaya deh gak ada yang rugi walaupun sedekah sekedar makanan. Kalau seandainya kita masih ngerem-ngerem sedekah mungkin karena mindset kita yang salah. Selama ini kita ngerasa sedekah itu berarti uang kita keambil – padahal sejatinya itu ketabung. Kita bisa ambil/withdraw itu di akhirat nanti. So, masa nabung untuk diri sendiri seperhitungan itu??

Other things you can do

  • Berdzikir, Beristighfar — Mudah banget kan? Enteng di mulut tapi berat di pahala.
  • Baca kisah-kisah para Nabi dan sahabat — biografi mereka atau kisah yang ada di Al Quran
  • Banyak Berdoa — aku tahu kamu pasti punya keinginan di hati. Ujarkan saja semuanya pada Allah 😉
  • Banyak berselawat
  • Banyak denger kajian Islam
  • Sholat Sunnah: Duha, Taraweh, Witir, Tahajud, Rawatib.

Oke itulah beberapa tips yang bisa kita coba secara mandiri selama #dirumahaja.

Kak, kalau masih mager juga gimana??
Siapapun yang mikir ini amal terakhir, pasti dia akan berusaha yang terbaik. Anggaplah ini tahun terakhirmu bertemu dengan Ramadhan.. dimana selama-lamanya kamu gak akan pernah ketemu Ramadhan lagi.. Dan emang bener sih, gak ada yang bisa jamin kita bisa kembali ke Ramadhan tahun depan.
Well, Ramadhan mah ada tahun depan, tapi yakin gak umur hidup kamu (yang misterius itu) nyampe tahun depan?

Semoga kita dapat menjalani Ramadhan dengan baik, nge-like Quran, ng-update taubat, me-refresh takwa dan nge-subscribe malam lailatul Qadr. 🙂

Saling menyebut dalam doa yaa, agar kita dapat bermain dan saling bercanda tawa di surga-Nya nanti..

Mohon maaf lahir batin,
Your sister in faith,
Siti N.

Jangan Shalih Sendirian. SHARE:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

Al Quran bikin kita jadi susah?

Wed May 6 , 2020
Mungkin pernah suatu hari, ada bisikan-bisikan yang menyapa sudut pikiranmu, dan ia sempat terkurung sementara waktu dalam keraguan relung hatimu. Yang berlomba-lomba mengatakan bahwa: Syariat […]